Labels

Sunday, February 21, 2016

Antara aku, mesin pencari dan kemalasan.

Adakah yang  SD (buat yg lahir sebelum y2k yak) dulu saat diberi tugas sekolah untuk bikin kipling mengenai topik tertentu? Misalnya topik tentang rumah adat, pakaian adat, dll. 
Ak masih inget tuh dulu susah bnr cari sourcenya. Mamaku sampe ikut sibuk gt cariin ini dan itu, beli poster2, bongkar2 majalah bekas, cari di koran2 bekas sampe suntur. Tapiii.. ak seneng banget klo ud jadi kiplingnya. Ak bisa lihatin dengan bangga gitu ^^
Ada saat dimana ak jg suka bikin kipling untuk topik tertentu misalnya resep masakan, berita ttg artis tertentu. Kemudian seiiring perkembangan jaman, hal2 yang dulu hanya ada media cetaknya saja mulai merambah media elektronik. Kemudian, kegiatan mengumpulkan bahan2 tertentu menjadi sia2, waste time, nyempit2in tempat n rasanya jadi males deh.

Karena?? 
Mau apa tinggal ambil hp buka mbah "G" yang happening itu.

Beberapa contoh:

Adegan 1:

Beberapa waktu lalu ak menugasi anak2 untuk membawa beberapa gambar yang berhubungan dengan adat Papua ke sekolah. Waktu itu ngarepnya sih anak2 bisa bawa sesuatu yg menarik ttg Papua jd sekalian qta mengaguminya bersama nantinya. 
Kemudian ketika melihat yang dibawakan oleh mereka, kecewa juga sih karena yg dibawa semua hasil print an dan bbrp malah dari gambar yang sama cuma beda resolusi. :(

Adegan 2:

Dengan kecanggihan teknologi sekarang ini, sekolah tempatku mengajar juga disiapkan source dan tools memadai dan mempermudah kita untuk ngajar. Jadi, di setiap kelas ada proyektor, komputer dgn akses internet.
Nah, tahun lalu ak ngajar pelajaran IPA untuk persiapan UN kelas 6. Biasanya dalam mempersiapkan bahannya suka tiba2 lupa akan sesuatu. Contoh:

Me : Fel, berbiji tunggal itu contohnya apalagi ya?

Fel : G lupa juga, Shal. Di handout ada kan?

Me : buka chrome and ketik search engine langsung*

 Trz kalau tiba-tiba dapat pertanyaan dari anak di kelas waktu mereka lagi kerjain soal.

Student: Ms. spora itu apa sih?

Me : ..........Wait. I will just show it to you. *buka browser, ketik spora di search engine trz kasih lihat deh* 
P.S: Tapi, menurutku lebih efektif sih untuk kasih lihat gambar langsung untuk ini karena mereka ga familiar dengan kata2 dalam bahasa Indonesia dan ga familiar dengan topik yg di kurikulum nasional #cari alibi

Adegan 3:

Biasanya suka ada movie session with my hubby at home. 
Judul : Legend

Me : Hun, ini based on true story ya?

Mr. A : Iya kayaknya. Coba aja cari.

Me : *sambil nonton buka hp, ketik di search engine...ga lama*  Eh iya loh.. 

Biasanya ak sekalian liat sinopsis n plot ceritanya, jadi walau ketiduran or males ntn selesai tetep berasanya uda nonton full. 

Adegan 4:

Kemarin ak beli buah peach di supermarket karena unyu aja. Trz sampe rumah bingung sndr ini gimana kupasnya. Mau nanya MIL gengsi ah, nanya emak ribet jelasin via chatnya. Jadi...bertanyalah sama si Mr. G.

Adegan 5 :

Saat2 paling males itu biasanya saat bikin soal latihan dan ujian. Karena ak ngajarnya Math, jd butuh banyak gambar. Sebenarnya dari buku resources banyak tapi....males yak ngescannya satu2. 
Jadi, gampangnya, buka search engine, ketik keyword kemudian lgsng CTRL+PRTSCRN n paste deh.  


Ada jg saat dimana ak ngandelin Mr. G untuk:

- mencari resep masakan (pdh buku segambreng tp males buka)
- mencari jdwal misa
- mencari nomor telepon
- stalking seseorg dari namanya (doeenk)
- mencari info terterntu yang berhubungan dengan gosip or rumor or fakta
- mencari informasi dan ide untuk ngajar lainnya
- mengandalkannya untuk mencari arti kata
- mengandalkannya untuk mencari info yang sudah terlupakan
- dan masih banyak lagi gunanya

Efeknya:

1. Males mikir!  
Ini sih uda pasti bgnt. Kalau mentok sesuatu n kata "lupa" tercetus, reflek uda langsung ambil HP or ke komputer. Serius problem deh ini udah. Karena membuatku ga melatih otak untuk mikir bisa cepet pikun nanti. 

2. Memudahkan hidup dalam bbrp hal. 
Ini sudah pasti sih. Karena jd efisiensi waktu bgnt tp ada kalanya malah jd "tenggelam" di dalamnya.

3. Kurangnya komunikasi. 
Ini efek dari males nanya sih. Jadinya mikir mending cari sndr aja. Pdahal bisa aja ak telp tp males aja mkrnya ribet. 


Selain si mbah G ini, sebenarnya dipikir2 keberadaan gadget dan teknologi ini sendiri sbnrnya sudah mengubah gaya hidup kita secara tidak langsung menjadi kemalasan and menuju ke penurunan mental dan fisik.

Berapa lama waktu yg qta habiskan untuk chats dan bermain sosmed setiap hr dibanding kita berkomunikasi langsung dgn org tersebut dan org disekitar kita? 
trz berapa banyak yg sakit leher krn kebanyakan nunduk? *usap usap leher

Contoh lain:

- orangtua yang males main atau menghibur anaknya dengan gmpng ksh gadget saja ke anaknya n dy nya sibuk sndr jg dgn gadgetnya (oh it's a global issues already)

- kemudian adanya game di gadget membuat kita males untuk beraktifitas diluar ruangan, dan bersosialisasi 

-dengan adanya layanan pesan antar spt G**e* membuat kita males keluar sndr beli makan siang. walaupun ini tujuannya memudahkan tp banyak yang akhirnya menjd bergantung dgn kemudahan ini


Jadi, quote by Agatha Christie ini sptnya benar deh. =] 









10 comments:

  1. Emang jaman sekarang, teknologi udah makin canggih ya shal. Ada plus minus nya dr kemajuan teknologi..
    btw, iya jaman sekolah dl suka disuruh buat kipling yg topik nya laen2.
    jaman dl belom punya komputer, bikin judul nya aja masih pake rugos. Sibuk ke toko buku / majalah bekas utk cari gambar. Bahkan dl sampe sengaja langganan koran biar dpt gambar berwarna.. wkwkwk.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hooh cyn.. media cetak mulai berkurang d.
      Sekarang sih ga langganan media cetak lagi tp langgananya majalah online aja. hemat kertas judul..^^

      Delete
  2. Betul bener Shal, setujuh dah apa2 jadi serba instant sekarang dan bikin komunikasi berkurang krn sibuk ama gadget masing2 >.<

    Haha iaa tuh sama kliping cari2 d koran, majalah dsb. Kadang kangen sama masa2 dulu yaa saat smua teknologi gk secanggih sekarang :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, ni..kdg kangen bikin kliping or kek scrapbook. tp alesannya skrg ----sibuk. >.<

      Delete
  3. Iya teknologi bikin males sh. Kl dulu kan rajin bacain koran dan majalah bwt cari2 topik yg dicari. Tp adeku kayanya msh ada disuru buat klipping dari koran dh.
    Sbnrnya positifnya jg bnyk krn kl ada butuh urgent bs lbh gampang nyarinya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kdg klo dpt guru or pembimbing yg strict sih msh bs pake media cetak.
      plusnya sama minusnya spt berbanding seimbang ya, sel. mempermudah jau tp membuat qta jd males..

      Delete
  4. Kemudahan dan kecanggihan itu come with a price juga ya.
    Emang selalu ada plus minusnya. Kalo ngobrol sama boss yang udah 60an tahun, jadi suka takjub denger cerita dia bikin skripsi sambil diketik manual dan mesti pake carbon copy. Trus kalo salah satu huruf mesti ulang ketik karena ga bisa di tipe-ex ato dikoreksi gitu.
    Sekarang bikin skripsi aja bisa copy paste dari hal-hal di internet ya *lalu jadi bodoh pas sidang* hahahaha.

    Ah ngangenin juga tuh usaha nyari gambar buat kliping ampe guntingin majalah nyokap.

    Sekarang jangankan nyari sinopsis film, nyari jodoh aja bisa dari gadget aja ya. Hahahah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah...dr cr jodoh sampe cr cara matiin org ada semua yee.

      Delete