Labels

Saturday, March 19, 2016

The Job (suka dan dukanya) #2

Yuk lanjut...

Adakah yang sudah pernah nonton "Freedom Writers" yang dimainin oleh Hillary Swank thn 2007. Yg belum boleh deh ditonton. Fiuh... itu salah satu film yang bener2 inspiring me banget sepanjang hidupku selain "The Children of Huang Xi" 

And..kebetulan both of the movies are about teacher and children. 

Waktu ak masih kuliah, ada salah satu wise woman said that teaching is my destiny. I create good karma by being a teacher dan ga semua org bisa mengajar.. Mendengar itu sih ga membuatku super happy loh. 

Why?

Karena sounds boring to me.  

Setiap pekerjaan di dunia ini punya kelebihannya sendiri. Menjadi gurupun seperti itu. Ada suka dan dukanya juga nih.

I am not trying to blame on someone or something ya by this post. Tapi lebih ke sharing and also reminder untuk diriku sendiri. 

Dukanya?

Ak mulai dr dukanya dulu ya. 

Guru di sekolah dan di tempat les itu berbeda loh dukanya. 

Kesulitan menjadi guru (I guess in the whole world mostly the same now) itu kalau kita tidak dipercaya mendidik. Campur tangan pihak ketiga diluar sekolah yang besar juga menyulitkan kita khususnya orangtua jaman sekarang. I remembered when I was young, my parents ga pernah ada kesekolah complain this and that. Ak diksh hukuman gimanapn ga dibelain tuh. But, it doesn't mean yg dilakukan guru sekolah dulu benar adanya. Berangkat dari hal itulah, sptnya orangtua yang berada di jaman dulu itu merasa mereka harus menjaga anaknya sekarang, Beberapa juga sudah menganggap mereka bayar sekolah ga murah, jd anaknya jg hrs dapat yg terbaik. Jadi, kalau anaknya dihukum menulis, ada yang protes dan tidak terima. 

Ak pribadi tipe yang tidak setuju sih dengan kata "hukuman" tapi lebih ke kata "konsekuensi". Esensi dari dua kata itu berbeda kalau kita terapkan ke anak2. Ak tidak suka mendengar anak dihukum, tp mereka tetap hrs tahu bahwa hal buruk yg dilakukan akan ada konsekuensinya. Agar anak mengenal efek jera dan jg menjadi lebih responsible dengan tindakan mereka. 

Contoh hal-hal yang bisa diterima guru sekolah yg bikin kita stress:

- Saat anak tidak bikin PR, ortunya email or wa or tulis di buku agendanya bahwa anaknya tidak bikin krn diajak oleh ortunya dan minta kita untuk kasih kelonggaran besok br kumpul. 

- Saat ada ulangan harian lebih dari satu langsung diprotes rame2.

- Saat ada PR lebih dari 1 dalam satu hari juga diprotes.

- Saat anknya ada bekas gigitan nyamuk, trz yg disalahin gurunya.

- Saat anaknya di kasih konsekuensi krn melakukan kesalahan di kelas pun di protes (tidak bikin pr, isengin teman, berantem, jalan2 saat pelajaran, dll) --ada loh ortunya yg jawabin : "Ank co kan harusnya emang bandel, klo terlalu lembut nanti jadi kayak cewek. :" *sigh*

- Saat ada kegiatan sekolah diluar sekolah, byk ortu ikut dan mengkritik setiap hal yang terjadi dilapangan. (seakan-akan kita sedang menyiksa anaknya). Contoh: field trip out door ya pastinya ga akan terhindar dari nyamuk, panas, dll tp kita yg diprotes. 

- Ada jg yang berusaha mengubah kurikulum dengan "their thoughts". 

- dan masih banyak lagi


Itu sih hny sedikit yg too much sptnya, but I can understand kalau setiap orang tua pasti mau yang baik untuk anaknya. 

Kalau guru les beda lagi.

- Biasanya org tuanya itu tidak bisa bahasa inggris, tidak ngerti pelajaran anaknya. Jadi semua diserahin lah ke guru les. Jadinya guru les diharapkan harus mengajar semuanya. Kalau nilai jelek, salah jg gurunya.

- Jam ngajar les private biasanya susah dibatasi, ada perasaan membantu anaknya sampai rampung jd biasany over time (for me ya).

- Belum kalau anaknya ngambek ga mau les or sleepy or have to wait him/ her dr tuitionnya yg lain.

- Susahnya mintain duit les........... apalagi klo lagi BU. hahahaha


Ada jg hal2 lain yg ga enak dan bukan dr faktor orang tua:

- bikin soal2 latihan, ujian, kelas tambahan ( yang biasanya byk revisi dr pihak atasan ) ini biasanya bnr2 butuh inspirasi dan biasa bisa berhr2 kerjainnya eh dikerjain anak2 cm 15-30 menit. wkwkwkwk

- kalau sakit ga bs ijin seenaknya apalag klo wali kelas

- tanggung jawab terhadap anak2 ga hanya sebatas mengajar mereka pengetahuan tapi juga mendidik mereka supaya baik dan tahu yg bener dan salah 

- ketika pihak sekolah membebani tugas guru lbh banyak lagi dgn kegiatan2 lain disaat2 kita msh harus koreksi ( a lot!), isi raport, dll

- Ketika ngajar dan masuk k kls yg somehow anaknya susaaaah bgnt diajarin. Harus selalu pake tarik urat br pada dengerin. Kalau ga anknya bengong mulu, ngayal, ngbrol dikit2, kepo dll. Thn ini ada kls yg begitu tuh. wahid bgnt deh tiap abz keluar kelas.. drained!


Sukanya?

Nah.. sukanya ini nih yang bikin dukanya tak terasa ^^

Guru les dulu ya:

- Kalau ada anak yang nilainya meningkat setelah kuajari itu menyenangkan

- Ketika ortunya appreciate what I did, malah bisa jd tmn curhat lagi ortunya ^^

- Ada ortu yg percayain anaknya ke ak jg dalam hal mendisiplinkan anaknya (katanya anaknya lebih dengerin gurunya daripada mamanya) 

- dan ketika anaknya mau curhat ke kita khususnya yg ud puber itu rasanya menyenangkan bs membantu mereka dgn just listen


Kalau guru sekolah:

- Ketika org tuua sharing ttg bagaimana anaknya berkembang menjadi lebih baik dalam wkt bbrp bulan

- Ketika org tua minta tolong untuk membantu anaknya jd lebih baik lg dan bahkan minta input bagaimana mengajarinnya dirmh

- Ketika org tua mensupport sistem pendisiplinan yg kuterapkan di kelas dan melakukannya dirmh sehingga anknya menjadi lebih baik dalam waktu singkat

- Ketika org tuanya terharu krn hal yg dapat dilakukan anaknya di sekolah

- Ketika org tua mendukung guru-guru dan membantu menyuarakan ke ortu2 lain

- Ketika anak2 yang mengingat kita walaupn sudah naik kelas

- Ketika anak2 menganggap bahwa mereka bs terbuka ke ak dan tau bahwa suara mereka akan didengarkan dan mereka akan selalu memberitahukan banyak hal (walaupn bukan wali kelas mereka)

- dll

Masih banyak yg lain sih yg ak ga bs ceritain detail. Tapi ak senang saat bisa membantu orangtua jg karena bagaimanapun sekolah dan rumah adalah dua tempat dimana anak2 menghabiskan sebagian besar waktunya.

Berita buruknya adalah bahwa tidak semua guru memang niat menjadi guru. Di Jakarta sndr, profesi guru di sekolah internasional or national plus itu pny kelebihan yg paling utama yaitu salary. 
Kebanyakan dari mereka ya mgkn memilih jd guru krn libur byk, gaji enak n santai. Apalagi untuk guru yg non wali kelas dan ngajarnya non core subject spt musik, olahraga, agama, itu kan mereka kebanyakan tidak ada koreksian dan hny harus siapin materi mengajar dan nilai. Jadi, ada jg yg tdk peduli dgn perkembangan anak2nya. #miris

Tak bisa dipungkiri loh kalau orang tua tetap jd pendidik nomor 1. Jadi label "guru" itu akan dimiliki oleh semua yg sudah menjadi orangtua.

Dengan menjadi guru, ak byk melihat bagaimana peran ortu dan lingkungan sang anak membentuk pribadi anak itu. Dan jadi org tua itu sgnt tidak gampang. 

Sebagai guru, ak jg berharap bahwa ortu bs melihat bahwa guru bukan musuhnya tp alliance nya. 

Ak jg byk belajar parenting itu dr para ortu2 itu. They help me to understand parenting. Ketika ak melihat anak2 wali ku berhsl mencapai perkembangan, prestasi, saat mereka show empati dan simpati ke org lain atau bahkan hanya performance kelas akhir tahun saja ak bisa ikut merasa terharu. 

I thought that, if I can feel this, the parents must be feel more.

Jadi kdg klo ortu berkaca2 saat ngbrl denganku, ak jg sk ikutan terharu. Untungnya blm pernah sampe yg nangis bareng2.. Kan ga lucu.... >.<

Dengan jd guru, ak jg jd lbh mengerti apa yg sdh ortu lakukan sebagai ortu. I don't have to wait until I become a mom to understand. The students help me.. ^^ Thanks kiddos..

"But even an ordinary secretary or a housewife or a teenager can, within their own small ways, turn on a small light in a dark room." 
Miep Gies character in Freedom Writers

14 comments:

  1. Baru kali ini gue bacain curhatan seorang guru, jadi gue baru ngeh suka-dukanya. Tapi kalau soal sampe anak digigit nyamuk aja gurunya jg yg disalahin, errr gak habis pikir sih gue....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe.. Mgkn krn terlalu prptektif aja sih yg kek gt.

      Delete
  2. Emang ya setiap kerjaan itu ada konsekuensinya...Gw juga baru denger tuh kalo anak digigit nyamuk aja org tua protes...lebay amat yaa...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, rib. Ga ada yg kerja bnr2 enak pastinya.

      Delete
  3. Waduh, baru tau kalo anaknya digigit nyamuk aja bisa nyalahin guru ya huahaha *pukpuk shally*
    Yang namanya segala sesuatu memang ada up and down nya sih ya, gue kadang suka mikir, nikah sama orang yang gue cinta aja tetep ada saat2 ngeselinnya, apalagi yang lain2 hahahaha
    Semoga tetep semangat dan seamkin banyak suka daripada dukanya ya laoshiii :D

    ReplyDelete
  4. Jadi guru ga mudah ya, hebat Shal bisa sabar ngadepin anak2 apalagi klo lagi bandel.
    Hehehehe gw jadi inget,klo ngajarin adek ja dulu suka ogah2an apalagi klo ujung2nya makin banyak tanya. Ga sabaran soalnya, perlu belajar nih dari U yg sabar. Semangat terus y

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanks, na.
      Tp kdg kebayang ngajarin anak baca, tulis nanti cukup bikin g merinding sndr sih. wkwkwk

      Delete
  5. Well,,semua slalu ada suka dukanya shal.. biar hidup lbh balance jg sih.. cuma ceriat ttg di skolah jaman skrg baru denger lho modelannya skrg begitu.. dulu qta mah ayem tentram yaa.. hehehehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dulu sih klo g dihukum, mak g malah blg "sukurin". wkwkwk

      Delete
  6. Ortu bisa gitu ya? Wah aku termasuk yang jarang banget komplain berrarti yaaa hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ga semua sih, tp 20% yg vokal aja ud bs mengubah sekolah pny aturan kdg2

      Delete
  7. Baca bagian sukanya aja deh, Shal. Hal itu priceless dan setiap moment berharga. Semangat terus dalam mengajar ya, Amin deh Shally jadi guru dan kemudian jadi ibu yang baik dalam mengajar anak - anak kamu dan Aries. :)

    ReplyDelete