Labels

Friday, March 4, 2016

the Job....#1

Seperti para remaja pada umumnya, pada usia 12-17 tahun, aku juga punya cita-cita. Tapi yang pasti jadi guru ga pernah tuh ada di list. Soalnya dulu aku paling sebel sama yang namanya belajar.

Cita-citaku dulu antara lain sbb:

1. Designer Interior or arsitek, tapi gagal karena ga ada bakat ngegambar n ga ada niat rapi n telaten gitu kalau mengerjakan detail. Trz ini juga karena di salah satu hasil test psikologi waktu SMA, ak termsk kurang dalam membayangkan sebuah ruangan. *alesan* .Padahal my mom malah dulu pernah juara lomba gambar n profesinya penjahit n rapi. *jadi ga jaminan deh bakat nurun ke anak. wkwkwk* 


2. Arkeolog, ini salah satu cita-citaku yang bener2 kupikirin karena ak suka banget dengan dengan mempelajari sejarah, dan amazed dgn kehidupan di masa lampau. I often found myself imagining live in the past when I read articles or books about it. Selama SMA juga pelajaran antropologiku selalu paling tinggi setelah languanges. Tapi saat hrs mikirin jurusan apa yang diambil, ternyata ak ga bs menemukan jalur untuk menjadi arkeolog di universitas Indonesia (as far as I know that time). Ini yg paling kusesali sampe sekarang. :(

3. Business woman, waktu SMP menurutku ini pekerjaan yang seksi. Yep, seksi bo krn bs pakai baju keren, terlihat cool dgn heels and been busy is sexy also for me. ^^ Ak membayangkan diriku great at work n cool as mom also. 

4. Tour Guide, at some part of my life, ak ngebayangin jd tur guide itu enak deh bs travelling sambil kerja. Tapi sygnya waktu mau kuliah dulu, my mom didn't allow me to study far from home. Bye dream job. 

5. Psikolog, ini juga salah satu pekerjaan yg dilarang org tua disekelilingku. My aunt told my dad to forbid me take the study of this. Alasannya: "Ngapain u pusingin hidup orang?" Haizz.. pdhl menurutku ak pekerjaan ini yang paling sesuai dengan sifatku yang too much empathy n sympathy dan suka mendengarkan (alias kepo kali ye).



Nah, ga ada kan judulnya mau jadi guru diatas?

So, how come I ended up here? 

Setelah frustasi ga boleh ini itu jurusan kuliahnya, akhirnya ak kuliah ambil jurusan Sastra Inggris aja di Binus. 
Jadi, pada wkt kuliah semester 2, ak uda mulai mikirin bagaimana mengisi waktu luang diantara jadwal kuliah yang lowong mulai semester 3 nanti. Awalnya ak bantuin tanteku kerja dibidang sablon. Tapi dr niatan part time, malah consume my whole time. Trz dr yang niatnya tambah duit jajan, malah berakhir jadi pekerjaan utama aka. ga kerja = no money for have fun. >.<

Karena kerja di tmpt tanteku tuh melelahkan banget krn pagi kuliah, siang pe malem ke pabrik, pulang sampe rmh uda menjelang midnight, jd jelas tugas kuliah keteteran and nilai IPK terjun bebas. So, I decided to quit. Trz apa nasib duit jajanku? 



Nah, saat inilah dikasih tawaran ngajarin les Inggris krn related to my subject of study jg. Pertama kali ngelesin ngajar anak kelas 2 SMP hanya seminggu sekali dengan gaji Rp 100.000/bulan. Mana cukuuup???  -_-'

Jadi cari lagi les2an buat private semua pelajaran di dekat rumah dan dapat anak SD kelas 3. 
Anknya sendiri sekarang ud kuliah loh and ak masih keep in touch sama dy walaupn dy sempet pindah ke Papua tapi tiap dy pulang Jakarta pasti ada ketempatku. 

Jadi selama kuliah, ak mendapat uang jajan dr hasil mengajar privat2 deh. Tapi waktu ak mau skripsi, ak uda mulai jenuh lesin. Jadi mau berhenti lesin buat fokus skripsi dulu. Selama skripsi ak "idup" ngandelin duit yg ud ditabung aja. (ak hanya minta k bokap duit kuliah or klo ud kepepeeet banget selama itu).

Hari dimana ak lulus sidang skripsi, ak ud mulai mikir cari job lain yg ga related ke ngajar. (ini juga hari ak mulai deket sama Mr. A loh ^^ #gakpenting)

Trz dimulailah my journey untuk menemukan pekerjaan yg tepat, sbb:

1. PR at Futures company

Labelnya sih PR tp namanya perusahaan futures pasti hrs client kn. Ak ga hobi dgn numbers n ga ngerti soal saham jadi diminta cari klien pn bingung. Tapi gaji yg di offer sih enak. Temen2nya juga antik2. Jadi I managed to stay 3 months. Tapi setelah dpt gaji bulan ketiga, ak cabut dah. Soalnya lama2 boring liatin tembok doank. 

2. Barista at a coffee shop. 

Ini sih job hasil penasaran. Jadi, waktu dulu tu ak merasa kerja di coffee shop itu keren deh. Ak suka liat org terliat sibuk kerja. Kesannya tuh profesional gt. *suka suka lu lah, Shal.* 

Trz kebetulan ada tmn SMP yg jd manager store di salah satu S***b**** n kirim SMS ( msh jaman forward sms nih) ttg loker buat store barunya. Waktu itu yg dicari untuk store di KM 13.5 tol Jakarta-Serpong. 

Ak mikir wah asik nih deket dr rumah. N iming2 salary n insentif besar jd lah ak kirim CV. Less than 1 month resign ak ud masuk deh ke coffee shop itu. 

Not like I imagine, salarynya just UMR at that time. Trz insentifnya ternyata tergantung performance store which it was new. Coffee shop itu hny klo di dalam mall or di pusat perkantoran pasti insentifnya besar. Untuk kapasitas barista sih uda lumayan banget lah wkt itu.
Udah gt itu 24 hours store jd ada shift tengah malam gitu sdgkn kalau di mall kan engga ada shift gt. 
Dan ternyata kerjanya not as fun as I thought. hahaha.. Harus hafalin resep juga loh, prosedur behind the counter itu ribet n di hitung nilainya gitu oleh store manager kita. 
Udah gt aksesnya susah buat ku( di tol kan). Walau ada antar jemput karyawan tapi kebagiannya dianter paling akhir. Mostly ak hny tidur dirmh and spent the rest day di jalan or toko deh. 

Dalam wkt bbrp minggu aja ak uda capek banget. Mr. A ud ga kasih sebenarnya dari awal, tp ak nya penasaran. Br seminggu aja dy jg ud protes. Stlh 3 minggu my parents started to complain juga krn takut ak drop n sakit. Belum 1 bulan ak uda resign dan krn masuknya tuh bukan pas di awal wkt cut off gajiannya nya jd pastinya gaji ga full lah sebulan tp lbh surprisingly gaji yg kuterima msh kena potong pajak dll dan yg tersisa hny bbrp puluh ribu perak plus bbrp ratus rupiah. Karena msh karyawan percobaan untuk 3 bln jd ak msh ga kebagian insentif. 
Gilee.. wktu itu rasanya mo lempar tu koin ke org yg ksh duit nya,  kerja lelah cm dpt remah2 aj.. 

I learnt my lesson from this place. I haven't experienced a lot n cm harapan n ngayal doank tanpa berusaha untuk tahu lbh bnyk. Jadinya kerja tuh sia2 aja. 


3. Assistant Teacher 
Untungnya ak tipe yang termsk cepet dapat job, ga pake lama nganggur ak nemu lowongan jd asisten guru TK di lokasi deket rumah juga. Yang jarak tempuhnya cm 10 menit lwt jalan kampung. Kompleknya msh termsk kawasan elit pada masa itu. Tapi skrg terkenal banjirnya ^^. 
Sekolah itu kebetulan cr asisten di Semester kedua. Jadi next month stlh sebln jobless ak ud dpt job lg. 
Kelas yg kuassist itu N1 aka nursery untuk anak 3-4 thn. Anak-anakny cute2 n ngegemesin. Tapi....ak ga sukanya hrs terus spt "heboh" ke anak2. Karena kita harus ekspresif dan ak merasa tekanan banget untuk begitu. Other than that, ak juga males aja hr selalu gunting2 or siap2in art stuffs or dekoran kelas. *lihat poin diatas mengenai ga rapi* 
Tapi disini yang menyenangkan adalah lingkungannya dan ak belajar banyak dengan teman guru kelas yg ak assist. Untungnya orgnya gelo super n friendly. 
Ga enak lainnya adalah krn ini sekolah milik swasta n pribadi, jd gajiannya kita tu suka2 ownernya deh kapan dy ke bank. Stlh semester itu berakhir ak resigned n pindah ke skul lain yg lebih besar.


4. Form and Subject Teacher

July 2008 

Ak uda mulai jadi wali kelas dan juga guru subjek Bahasa Indonesia di salah satu sekolah di Citra 2. Awalnya agak shocked di offer langsung jd wali kelas dan anehnya lagi bisa jd guru bahasa Indonesia pula. Padahal basicnya Inggris. 
But I accepted as a challenge.

Then, I knew that I enjoy being the teacher! And this job is the closest to my dream as psychologist. 

July 2009

Ini ceritanya ak bosen bangun pagi jd ak maunya balik les private aja krn ak uda dapat bbrp yg stabil n pembayarannya bisa sebesar ak ngajar skul jg.  Jadi, ak mutusin keluar kerja jg krn lingkungannya sudah tidak enak jg. *reason pastinya akn kuceritain di post Part 2*

Tapi nasib berkata lain, salah satu murid les ku ternyata mamanya buka sekolah di daerah Palem. Deket juga donk dr rumah. Dy offer ak buat ngjr di sekolah dy. Tdnya ak ga mau tp krn serakah (yap as simple as that), ak mikir bisa nambah jajan deh lagian jm bubar kerjanya cpt n msknya lbh siang trs kdg lesin anknya bisa di sana jd ga hrs ke daerah PIk rumahnya. Waktu itu ak jg pny murid les di daerah Citra 3. Mikirnya masih searah semua, dgn motor semua bs dapat deh. 

Ternyata bekerja di tmpt ini membawa petaka lbh besar, dr yg cm jd asisten guru lagi n santai malah akhirnya ak hrs took over the class krn kepsek sekaligus wali kelas itu kabur stlh 3 bln pertama, trz ketemu tmn kerja yg munafik yg minta di tabok. Ternyata byk back stabbers di lingkungan ini. Belum lg pada ga sehat jg guru2nya yg bisa mukul anak secara fisik. Kelamaan disini bisa jd ikutan negativity nya.

Belum lg perjalanan pindah tmpt ngajar dr Palem-CItra-PIK-rumah ternyata berujung jd penyiksaan fisik. Menyesal tp sdh ga bs mundur lg. Karena kasian anak2 skul itu klo ak jg cabut. 

Karena itu sekolah kecil, jd sekolahnya br mulai ada kelas 1 dgn murid hny 8 anak. Enaknya, kekeluargaan banget deh dgn ortu2nya. Gak enaknya, ak ngajar hampir semua mata pelajarannya termsk PE kecuali Chinese. 

So, I hang on there for 1 year, next year primary levelnya ga dilanjutkan ke kelas 2 dan krn too much case, jd ownernya decide untuk fokus di TK aja. I quit school n private tuition anknya jg. 


July 2010

Ak dpt job di daerah PIK, di sini ak kerja jd guru Bahasa Indonesia dan IPA. Pdhl applynya for Math, again di taroh di Indonesian Studies. 
Tp disini ak merasa betah. Drama dgn lingkungan kerja sih pasti ada tp krn teman2nya asik2 semua jd ak betah aja. Lagian ud males bo pindah2. 

I stayed here for 3 years dan ditahun ketiga ak diangkat jd head teacher di skul itu n finally bs jg jd ngajar Math. Despite I hate math when I was younger, tp skrg ak merasa ngajar math tu menyenangkan. 

Tapi, jd HT tuh ga asik sih. Hrs nanganin anak2 yg bermslh, hadepin guru, deal with parents n jg pihak sekolah. 

Di thn ketigaku di sekolah itu, ada major case involved pihak sekolah dan sjk itu terjd perubahan besar2an di sekolah. Ak ud merasa akan ga enak jdnya, so I decided to quit.

July 2013

Ak pindah ke tmpt kerjaku sekarang. Masih di PIK sih. Disini ak mengajar Math dan Science di tahun pertama. Kemudian Math dan IPA di tahun kedua dan br tahun ini hanya Math saja. 
I can't tell much about this school krn gimanapn ak masih mengajar disini sekarang. 




Ada jg saatnya ak kangen dgn pekerjaan di pabrik dl. Karena itu jg salah satu passion ku dibidang fashion. Yang pasti stlh mengajar lebih dr 10 thn dr jaman kuliah, ak ud mulai jenuh sih. 

Postingan suka dan dukanya ak ceritain di post berikutnya ya. 


Walaupun sudah bertahan menjadi guru dan ada saat2nya ak menikmatinya tp yg pasti ak tetep menyimpan rasa penyesalan dan pikiran "seandainya dulu....".

Mungkin kalau dl ak ngekeuh untuk kuliah jurusan yg ak mau, or lbh niat cari tahu ttg bagaimana menjadi arkeolog, mgkn hr ini akan berbeda ceritanya. 

Mungkin ak bisa jd berada di belahan dunia lainnya n blm tentu sudah menikah dan sedang merencanakan untuk punya ank dan bisnis tetap. 

Mungkin jg ga akan sebagus yg ak pikirkan or harapkan. 

Well, I will never know. 

What I know is that my future is waiting for me to write another one. I wanna make sure that this time, I won't do things that make me regret my choice in the future. 



P.S. Photo credited to Google



You have to grow from the inside out. None can teach you, none can make you spiritual. There is no other teacher but your own soul. 
Swami Vivekananda

14 comments:

  1. Penuh lika liku yaa shal dan banyak pengalaman bgt seputar menjadi guru :)

    Tapi gk kebayang jd arkeolog itu gimana XD krn di indo pekerjaan ini termasuk langka x ya? hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. bbrp mimggu lalu ntn di Kick Andy ttg arkeolog forensik di indo yg cuma 1!. jadi pekerjaan itu awam bnr deh di indo .

      Delete
  2. Gw dlu pas masih sekolah kepengen banget jadi fashion designer...skrg malah ended up di bidang IT...way too far dr mimpi semasa sekolah...hahaha

    ReplyDelete
  3. SHall perjalanan kamu panjang ya dan berliku2.. Beda bgt sama aku. Selama ini cuma pernah jd guru privat pas SMA sampe kuliah. Lulus kuliah kerja di lab sampe skrg, hahaa.. Ga banyak pengalaman macem2 kayak kamu gt.. Dan dr SMP ak dah tau suka nya biologi. Udah de fokus di bidang sana aja jadinya. Kadang mikir bisa ga ya ak di bidang laen.. Haha..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Soalnya g orgnya bosenan jg sih, Fan. jdnya gitu deh. galau jg kerjaannya ^^

      Delete
  4. aku juga pernah mimpi jadi guru. Temenku sukses buka les2an di rumahnya. Atas bantuan dia juga aku dapet 3 anak les2an. Tapi minta ampun, ga bakat aku ngadepin anak SD. Karena kebiasa kantoran yang orangnya dewasa semua, aku tercengang2 pas jam les anaknya ngambek ga mau les, malah bobok dan pintu dikunci. Setengah jam terbuang dengan merayu supaya dia mau les. Dibujuk2 dengan popcorn segala loh, astagaaaa ga kebiasa aku hahahaha
    So i quit in 3months, kehapus sudah cita2 ngelesin di rumah sendiri

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha.. ak jg salut sama yg buka les an dirmh sendiri. itu great effort bgnt. n lbh sabar lg dr ngajar sekolah or private. ^^ ak sih pasti jg ga sanggup dah.

      Delete
  5. Wah banyak nyoba sana sini juga ya Shal hahaha.
    Serem amat sekolah di Palem itu yang gurunya bisa mukulin anak :(
    Pasti sabar banget ya lo Shal, gue ga kebayang kalo ngajarin murid sekian banyak dengan daya tangkap yang berbeda-beda mesti sesabar apa :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yang pasti berada dilingkungan spt itu bisa membuat org ikut terpengaruh jg loh. violence itu menular tanpa disadari..
      nah.. post selanjutnya akan ketauan d g sabar ga. hahhaha

      Delete
  6. Shal,panjang jg perjalanan karir U ya. Salut loh bs jadi guru, gw tipenya ga sabaran hahahahaha.
    Gw jg dulu mau jadi design komunikasi visual tp ga kesampean gara2 kuliahnya jauh jadilah gw beralih ke accounting hahahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. DKV jg menarik yak.. sayang dl g gagal test msk. krn ga bs gambar anjing di planet mars dgn artistik. gambarnya yak anak sd sih ..wkwkwkwk

      Delete